Sabtu, 13 Julai 2019

Ke Tanah Suci pada 25 Julai hingga 7 September 2019

Ketika anda sedang membaca tulisan ini saya sedang sibuk membuat persiapan untuk berangkat ke Tanah Suci pada 25 Julai 2019 | 6.15 petang | Dijangka kembali 🛬 ke tanahair pada 7 September 2019🙂
Justeru, kami berdua ingin memohon ampun maaf kepada saudara mara, sahabat handai, rakan dan kenalan.
Halalkan makan dan minum. Seandainya kami ada berhutang sila hubungi kami atau waris (Nur Atiqah dan adik-adiknya). Begitu juga jika ada yang menanggung hutang dengan kami boleh kita berurusan agar tidak menanggung dosa di kemudian hari kelak.
Insha Allah saya akan mencatatkan perjalanan setelah selesai balik dari Tanah Suci. Untuk setekat ini izinkan saya membuat persiapan sebelum tarikh keberangkatan.

Catatan saya lebih berpegang pada kata-kata bijak pandai, menunai fardu haji bukan kerana banyak wang tetapi kerana atas jemputan Allah. Tunggu catatan itu selepas saya selamat kembali ke tanah air. Banyak air mata saya dan isteri tertumpah ketika menanti panggilan agong!
Doakan kami selamat pergi dan selamat kembali.

Rabu, 5 Disember 2018

Membawa Kanak-Kanak Masih Kecil Menunaikan Umrah

Anda merancang membawa anak mengerjakan umrah? Alhamdulillah jika itu niat anda. Peraturannya hampir sama dengan membawa anak ke masjid. Anda harus memahami bagaimana mengawal pergerakkan anak ketika mengerja umrah. Anda harus faham bagaimana menjaga kebersihan anak dari segi najis.

Berikut adalah petikan penuh artikel dari Petikan Hauzah Maya mengenai umrah kanak-kanak

Sehubungan dengan ibadah ini anak-anak dibahagi menjadi dua bahagian, iaitu: anak-anak mumayyiz dan anak-anak ghairu mumayyiz.
  1. Anak mumayyiz adalah anak yang telah mengetahui baik dan buruk sesuatu dan diapun dapat melakukan amalan-amalan Umrah Mufradah dengan benar.
  2. Anak ghairu mumayyiz adalah anak yang belum mencapai tingkat mumayyiz atau belum dapat membezakan mana yang baik dan mana yang buruk dan belum boleh melakukan amalan-amalan Umrah Mufradah dengan baik.
Seorang anak yang telah mencapai tingkat mumayyiz, maka dia sendirilah yang harus melakukan ihram dan amalan-amalan lainnya. Dan dalam hal-hal yang dia tidak dapat melakukannya, maka bapa atau pembimbingnya dapat memberikan bantuan atau pertolongan kepadanya.

Adapun anak yang belum mumayyiz maka amalan-amalan Umrah Mufradahnya  bisa dilakukan sebagai berikut:

  1. Ihram, dalam hal ini, pemandu atau ayahnya dapat memakaikan pakaian ihram kepadanya dan menyuruhnya untuk melakukan niat ihram. Apabila dia boleh membaca talbiyah, maka dia harus membacanya sendiri. Jika tidak boleh, maka ayahnya atau pemandunya boleh membantunya, misalnya ayahnya membaca satu-satu kemudian anak tersebut mengikutinya. Dan apabila hal inipun masih belum dapat dia lakukan, maka ayah atau pemandunya itulah yang harus membacakan talbiyah dengan niat mewakili (menggantikan) kewajiban talbiyah anak yang belum mumayyiz tersebut.
  2. Thawaf, pada saat melakukan thawaf, anak yang belum mumayyiz ini harus melakukan thawafnya sendiri apabila mampu, dan apabila dia tidak mampu melakukannya sendiri maka dia boleh digendong atau dibawa mengelilingi Ka’bah untuk melakukan Thawaf sebanyak tujuh kali putaran.
  3. Shalat thawaf, apabila anak yang belum mumayyiz tersebut boleh melaksanakan shalat thawaf sendiri, hendaklah dia disuruh melaksanakannya, dan apabila dia belum mampu melakukan shalat thawaf maka ayah atau pemandunya bisa melaksanakan shalat thawaf tersebut sebagai wakil dari anak tersebut.
  4. Sa’iy bisa dilaksanakan seperti pelaksanaan thawaf di atas, iaitu jika boleh dia yang harus melaksanakannya sendiri, jika tidak maka ayah/ walinya mewakilinya dalam pelaksanaan sa’iy.
  5. Memotong atau mencukur rambut atau kuku, iaitu dengan cara rambut atau kukunya dipendekkan atau dipotong setelah melaksanakan Sa’iy.
  6. Thawaf Nisa serta Shalat Thawaf Nisa dapat dilaksanakan sebagaimana keterangan yang disebutkan pada Thawaf Umrah dan Shalat Thawaf Umrah di atas.
  1. Membawa anak kecil untuk melakukan amalan umrah seperti ihram dan seterusnya hukumnya mustahab atau sunah. Oleh karena itu para jemaah yang membawa bersamanya anak kecil yang belum baligh ke kota Mekkah dan Madinah, apabila mereka menginginkan agar anaknya melakukan Umrah Mufradah juga, hendaklah diperhatikan dengan sebaik-baiknya sehingga amal ibadahnya dapat dilaksanakan dengan baik, benar, sempurna dan tidak ada masalah, kekurangan atau cacat.
  2. Anak-anak yang telah berihram untuk Umrah Mufradah, maka dia pun harus melakukan Thawaf dan Shalat Thawaf dalam keadaan yang suci atau mempunyai wudhu. Oleh karena itu apabila seorang anak mumayyiz telah mampu melakukan wudhu dengan benar dan sempurna, maka ia sendirilah yang harus mengambil air wudhu untuk melakukan Thawaf dan Shalat Thawaf tersebut. Apabila dia belum mumayyiz dan belum bisa mengambil air wudhu maka ayah/wali mengajarkan kepadanya bagaimana tata cara berwudhu sehingga dia boleh mengambil wudhu sendiri. Apabila setelah diajarkan masih tetap belum bisa melakukan  wudhu, maka hendaklah orang tua atau pembimbingnya mewudhu’kannya atau membantunya dalam pelaksanaan wudhu’.
  3. Seorang anak yang telah melakukan ihram untuk Umrah Mufradah, diharuskan baginya untuk melaksanakan Thawaf Nisa dan juga Shalat Thawaf Nisa. Apabila dia tidak melaksanakan Thawaf Nisa dan Shalat Thawaf Nisa maka ia tidak bisa melakukan akad nikah (perkahwinan)
  4. Thawaf yang dilakukan oleh anak laki-laki (yang belum baligh) atau orang laki-laki dewasa yang belum dikhatan, dianggap tidak sah. Oleh karena itu orang tua atau wali dari anak-anak tersebut, apabila dia mempunyai anak kecil laki-laki dan belum dikhatan, sebaiknya tidak melakukan ihram (tidak berihram), sekalipun dia belum mumayyiz.
  5. Pembimbing atau wali dari anak kecil, hendaklah menjauhkan anak yang sedang ihram tersebut dari segala hal yang diharamkan selama pelaksanaan ihram, kecuali berjalan di bawah payung atau naungan dimana hal itu diharamkan bagi orang laki-laki dewasa saja, dan diperbolehkan bagi anak kecil.
  6. Dalam melakukan Thawaf dan Sa’iy haruslah menjaga syarat-syarat yang telah ditentukan, misalnya ketika thawaf badan dan pakaian anak kecil tersebut diharuskan dalam keadaan suci dan hendaklah bahagian badan sebelah kirinya mengarah ke Ka’bah dan ketika melakukan Thawaf atau Sa’iy hendaklah dalam keadaan terjaga atau sedar. Oleh karena itu sangat dipesan atau dianjurkan bagi mereka yang tidak mampu memperhatikan anak-anak kecil tersebut dengan baik, hendaknya jangan mengihramkan mereka (ertinya biarkan mereka dari awal tidak melakukan ihram dan umrah. Pent.).
Petikan Hauzah Maya

Berdasarkan pengalaman jemaah yang pernah membawa kanak-kanak saya mengariskan beberapa perkara jika ada kalangan pembaca ingin dijadikan panduan. Panduan ini saya kutip dari ustaz-ustaz yang memberikan kursus umrah dan juga Mutawif.



  1. Perkara utama ialah dari segi kebersihan. Pastikan anak-anak tidak membawa najis bersama ketika Tawaf dan Sa'i. Jika kuatir najis pakaikan pampers.
  2. Keselamatan anak-anak mesti dipastikan oleh ibu dan ayah. Gunakanlah apa juga kaedah untuk maksud ini.
  3. Jika anak didukung lakukan Tawaf dan Sa'i berasingan. Maksudnya Tawaf dan Sa'i pertama tujuh kali untuk ayah atau ibu dan yang kedua niatkan untuk anak. Sama juga untuk anda yang menyorong ibu ayah yang tidak berupaya. Namun begitu sekarang telah ada kemudahan Skuter yang boleh dinaiki oleh dua penumpang. Jika bersama ibu ayah maka anak-anak boleh diriba. Menaiki Skuter tidak perlu dilakukan Tawaf dan Sa'i berasingan.


Dua jemaah umrah yang masih kecil bersama-sama saya ketika menunaikan umrah pada 5 hingga 15 November 2018

Menurut seorang jemaah yang pernah melakukan umrah dengan membawa dua orang anaknya seorang berusia enam tahun dan seorang berusia dua tahun, kunci utama ialah kesabaran dan berdoa kepada Allah agar dipermudahkan segala urusan. Insha Allah segala-galanya menjadi lebih mudah.


Mungkin pembaca yang ada pengalaman boleh memberi pandangan pada ruang ulasan pada topik ini demi kepentingan bersama.

Isnin, 19 November 2018

Umrah Kedua 2018/1440

Pendahuluan:
Pada tahun 2016 saya membawa dua orang puteri.
Pada tahun 2018 saya membawa seorang puteri yang
bongsu, Nur Aqilah.
Alhamdulillah pada 5 November 2018 bersamaan 27 Safar 1440 saya, isteri dan puteri bongsu Nur Aqilah berangkat ke Tanah Suci untuk menunaikan umrah dengan singgah di Madinah sebelum berangkat ke Mekah pada 8 November. Syukur Alhamdulillah penerbangan SaudiAir selamat mendarat di Madinah setelah singgah di Ryaid selama sejam walaupun tertanggu sehingga dua jam di Lapangan Terbang KLIA keana cuaca buruk.

Jemaah dari agensi Al Qud seramai 48 orang telah menginap di Hotel Concord, Madinah. Manakala di Mekah kami menginap di Hotel Anjum. Semua hotel-hotel ini begitu hampir dengan perkarangan Masjid Nabawi dan Masjil Haram.

Kali jemaah kebanyakkan dari Pahang, Kelantan dan sedikit Sabah, Selangor. Mutawif kami ialah ustaz Mohd Rizal Abd Majid dari Al Qud Pahang.

Umrah kedua ini sama seperti umrah sebelum ini cuma saya menikmati suhu Madinah dan Mekah lebih dingin, malah saya dapat menikmati sedikit hujan ketika berada di Mekah.


____________________________________________________________________________


Catatan 1: Jemaah sesat

Kisah di Tanah Suci berbagai. Hari ini saya didatangi oleh dua gadis Indonesia meminta bantuan ada seorang wanita wargamas sesat sejak jam 9 pagi di Masjid Nabawi. Oleh kerana hampir waktu Zohor saya kata kita solat dulu selepas itu saya berjanji nak membantu kakak yang sesat itu. Cuba bayangkan jika pertama kali ke Tanah Suci wanita itu sudah tentu panik. Selesai solat saya berjalan ke tempat yang dijanjikan di pintu 15. Sebelum itu saya telah terserempak seorang wanita dari agensi yang sama tapi lain kumpulan. Wanita itu akui memang mereka kehilangan seorang jemaah. Kuasa Allah kami dipanggil oleh sekumpulan wanita yang telah menemui wanita wargamas itu.

Di sini ingin saya berpesan, jika ke Tanah.Suci pastikan tag nama dipakai kerana segala maklumat ada di situ. Kedua, jika kita pernah ke sini usahalah menjadi sukarelawan kepada Mutawif.
Masalah bantuan usah kuatir kerana jika kita dari Malaysia jemaah dari Indonesia boleh membantu kerana mereka boleh berbahasa Melayu.


















Catatan 2: Pekerja pembersihan di Madinah


Kerja membersih sekitar Masjid Nabawi bukan mudah. Mereka bertugas mengikut shif. Kata Zulkarnain yang sudah dua tahun bertugas membersih masjid dia puas kerana kerjanya berhampiran Rasulullah S.A.W walaupun gajinya cuma 700 Rial sebulan. Tapi kawasan makam Rasullullah dibuat oleh petugas lebih veteran.
Nasihat oleh jemaah yang sering ke sini jika nak bersedekah maka kepada mereka adalah lebih selamat. Seandainya mereka memberi salam makan kita kena faham itu adalah isyarat memohon ikhsan daripada mereka.

Catatan 3: Bukit Uhud

Bukit Uhud adalah lambang perjuangan Rasullulah S.A.W dan para sahabat yang hebat. Di sinilah seramai 70 orang sahabat terkorban sahid. Perkuburan syuhadah adalah lokasi yang masih jelas boleh dilihat kat sini.
Oleh itu kita yang meneruskan dakwah Islam mesti mantap kerana pengorbanan kita tidak sehebat mana jika dibandingkan para sahabat.
Marilah kita mempertahan Islam dan Rasul kita. Walaupun jika kita belum mampu ke sini tetap sejarah peperangan Uhud harus menjadi kayu ukur keimanan kita.
Sejarah para sahabat melindungi Rasullullah dari dibunuh adalah kehebat terhebat sehingga ada yang diseksa jasad mereka. Namun percayalah kini mereka sedang berhagia di alam sana.



Catatan 4: Sudut Kaabah

Dari sudut mana di dunia ini umat Islam akan bersolat mengadap Kaabah. Umat Islam BUKAN menyembah Kaabah! Jika berada di Masjidilharam umat Islam bebas berada di sudut mana untuk bersolat. Namun jika kita di Malaysia agak bertuah kerana sudut di Kaabah yang mengadap ke kita adalah Sudut Hajar Aswad yang menjadi titik permulaan Tawaf dan titik mengira pusingan Tawaf. Manakala di sini jugalah arah mengadap ketika bersolat dua rakaat sunat Tawaf. Oleh itu kenapa kita abaikan solat? Solat adalah ibadah yang pertama akan dinilai oleh Allah. Segala kebaikan lain akan jadi sia-sia jika solat kita abaikan. Janji Allah pasti benar!



Catatan 5: Bersahabat ketika mengerjakan Umrah

Dalam apa jua yang kita lakukan pasti akan melibatkan keluarga dan sahabat. Menegur dan mengajak ke arah kebaikan pasti akan diberi ganjaran oleh Allah. Dalam mengejar ganjaran pahala dengan tidak memikirkan orang lain itu adalah satu sikap kurang baik. Sebab itu lakukanlah secara berjemaah biar pun terpaksa memaksa yang penting tidak mengabaikan keluarga dan sahabat. Binalah keluarga yang mencintai Allah dan bersahabatlah selagi tidak membawa ke arah keburukan.



Catatan 6: Petua jika sesat di Masjidilharam dan Masjid Nabawi

Ketika berada di Kota Suci Madinah dan Mekah, pengalaman tersalah jalan keluar, terpisah dari suami atau rakan adalah lumrah. Jemaah dalam angka ribuan atau jutaan pasti memberi kesan pada hal ini. Justeru bagi rakan-rakan yang merancang ke sana saya mencadangkan agar membuat pengecaman pada beberapa tanda penting.
Misalnya jika masuk dari arah sudut Hajar Aswad maka keluarlah ikut arah itu. Cuba cari pintu masuk katakan pada nombor 72. Namun ada waktunya pintu 72 ditutup kerana untuk jalan masuk sahaja. Faktor telah pergi beberapa kali mungkin boleh membantu, namun ada sesetengah tanda telah tiada setelah beberapa tahun kita tak pergi.
Masjidilharam memanģ besar namun tanda kat luar masjid seperti hotel dan menara jam amat membantu. Bagi saya mengeluarkan sedikit kos untuk membeli Sim kad atau menggunakan Rooming adalah langkah persediaan yang bagus.
Paling mustahak berdoa dan bersalaman dan memohon maaf dengan pasangan ketika berpisah ketika mencari ruang solat adalah bijak. Kita tidak pasti adakah perpisahan itu adalah sementara atau sebaliknya.
Ketika di Masjid Nabawi agak mudah kerana arah Qiblat seperti lain-lain masjid. Itu pun saya pernah bertemu dan membantu seorang kakak yang sesat sejak selama 3 jam. Bagi saya jika pernah sampai ke sana apa salahnya menjadi sukarelawan atau pembantu Mutawif
Masalahnya jika yang nak dibantu tu tak tahu bahasa kita pastinya jadi itik bercakap dengan ayam.



Catatan 7: Raudah dan Makam Rasulullah S.A.W

Bagi yang pernah sampai ke Tanah Suci untuk melakukan Haji atau Umrah pintu masuk ke Makam Nabi Muhamad S.A.W pasti akan menjadi ingatan sepanjang hayat. Walaupun masuk Raudah dan melintasi Makam Nabi, Makam Saidina Abu Bakar dan Saidina Omar bukan rukun haji dan umrah namun kesungguhan untuk memasuki tempat ini adalah lambang kecintaan umatnya kepada Baginda.
Menunggu 30 minit atau satu jam bukan menjadi masalah untuk sampai giliran tapi peluang masuk ke Taman Syurga (Raudah) dan melambai tangan kepada Rasullullah dan sahabat tetap disungguhi.
Perkuburan Syuhadah adalah tempat yang menjadi kunjungan jemaah ketika ke Bukit Uhud. Lambang kecintaan kepada Rasullullah adalah gugurnya para sahabat sebagai Syahid.
Kita di mana? Menunaikan semua ibadah, melaksanakan hukum Allah, adalah tanggungjawab kita dalam mencerminkan cinta kepada Allah dan Rasul!
Jika hari ini kita gembira menyambut Maulidur Rasul tanam azam untuk berubah ke arah kebaikkan. Jangan tinggal solat dan segala amalan yang lain. Jaga tingkah laku. Elak membuat fitnah. Menjaga aurat agar ketika bertemu Rasullullah kita tak menjadi insan yang hina.
Selamat Menyambut Maulidur Rasul. Beruntung jika anda sedang melintasi Makam Nabi ketika ini........




Catatan 8: Unta dan sejarah dakwah Rasulullah S.A.W

Saya tertarik kata-kata ustaz Mohd Rizal Abd Majid (Mutawif Umrah), jika kita jumpa unta nanti jangan lupa ucapkan terima kasih kerana keturunan haiwan ini banyak berjasa kepada Rasulullah S.A.W ketika menyebarkan agama Islam.
Manarik juga dikatakan haiwan ini tidak melakukan perkara songsang dalam hubungan kelaminnya.
Oleh itu sebagai manusia juga harus membina nilai mulia agar keturunan kita dipandang mulia.
*Gambar petikan album Raai di www.flickr.com/raai58


Catatan 9: Sejarah serangan di Thaif

Peristiwa Rasulullah S.A.W diserang dengan batu oleh Thaif amat menyedihkan sehinggakan Baginda mengadu kepada Allah. Sehinggakan datang malaikat mahu membantu untuk menghancurkan musuh-musuh itu. Namun Baginda menolak dengan mengatakan ia adalah dari kelemahan Baginda.

Ada peristiwa yang menghiburkan Baginda ialah apabila datang seorang hamba dari anak-anak Rabi'ah bernama Addas seorang Nasrani. Addas membawa anggur kepada Baginda. Ketika menyuap Rasulullah membaca BISMILLAH AL-RAHMAN AL-RAHIM. Diringkaskan selepas peristiwa tersebut, Addas telah memeluk agama Islam.

Pengajaran dari peristiwa ini, berhemahlah dalam berdakwah. Tidak semua tugas berdakwah itu mudah. Ada berbagai dugaan. Rasulullah tidak berdakwah dengan kasar. Malah jika Baginda mahu menghancurkan penduduk Thaif sudah tentu akan menerima tawaran malaikat.

Kini Thaif antara bumi yang subur dan menghasilkan sumber bahan pertanian. Thaif antara tempat yang dikunjungi selain Kota Suci Madinah ketika umat Islam menunaikan haji atau umrah.

Kredit maklumat Ustaz Mohd Rizal Abd Majid dan kitab Mengenal Rasulullah S.A.W susunan Ustaz Johari Yaman. Foto oleh: Raai dan album www.flickr.com/raai58




Catatan 10: Jika anda uzur ketika melakukan Umrah

Anda keuzuran ketika mengerja umrah? Ia berlaku mungkin ketika berada di Mekah atau sudah bermula dari Malaysia. Tidak semua keuzuran boleh dikira uzur kecuali seorang wargamas yang betul-betul tidak boleh berjalan ketika Tawaf dan Sai.

Ada dua kemudahan yang boleh digunakan. Pertama kereta surung kedua Skuter. Kereta surung boleh dibawa dari Malaysia atau disewa di Mekah. Kadar sewa ialah 300 Riyal. Jika sewaan ini dibuat ia akan dibawa oleh pekerja di Mekah dari hotel. Ia lebih baik untuk kali pertama kerana jika kali pertama sudah tentu anak yang membawa ibu ayah tidak faham keadaan jalan di sana. Kecuali jika anak itu sudah faham dan pernah ke Mekah.

Skuter boleh disewa dengan kadar 50 Riyal untuk satu tempat duduk, 100 Riyal untuk dua tempat duduk. Namun kadar semasa anda boleh rujuk ketika berada di sana. Sila ke tingkat tiga Masjidl Haram untuk maklumat ini. 

Skuter eletrik ini mudah dikendalikan seperti menggunakan Buggy padang golf. Pedal kanan jika ditarik skuter berjalan ke depan jika dilepaskan skuter akan berhenti. Manakala pedal sebelah kiri untuk mengundur.

Saya berpengalaman menggunakan skuter ini kerana Allah menguji ketika di Mekah apabila kaki saya dan isteri berlaku kekejangan dan pecah kaki. Ada sekali itu saya terpaksa menyewa lagi kerana puteri saya demam dan tidak bertenaga untuk Tawaf dan Sai.

                     
Skuter dua tempat duduk



Catatan 11: Berdoalah kepada Allah
Raudah dan kawasan Kaabah sentiasa ramai orang. Kita boleh pilih masa yang sesuai untuk memperolehi sedikit kelapangan tapi bukan keselesaan. Para jemaah sentiasa memenuhi mana-mana ruang untuk ke Raudah di Madinah dan Kaabah di Mekah.

Raudah 
Bagi umrah kali kedua ini, saya menggunakan pengalaman pada umrah pertama bila mana masuk ke Raudah di Masjid Nabawi. Ketika sudah menjelang Subuh. Kawasan Raudah sudah ramai para jemaah. Tiada ruang untuk duduk atau bersolat.

Saya berdoa agar ada ruang untuk saya menunaikan solat. Allah membuka ruang kepada saya apabila ada sedikit ruang untuk berdiri dan terus menunaikan solat Tahiyatul Masjid, Tahajjut, Hajat dan Witir. Ruang untuk rokuk ada sedikit. Maka ketika hendak rokuk saya menyentuh sedikit tubuh jemaah di hadapan maka dia akan memberi sedikit ruang. Begitu juga ketika hendak sujud, saya sentuh sedikit kaki jemaah di hadapan maka ruang untuk sujud akan saya perolehi.

Ketika berada di kawasan Kaabah saya berazam untuk memasuki Hijir Ismail. Kawasan  ini sentiasa dipenuhi oleh jemaah. Jika tidak kuat semangat dan tenaga kita pasti akan gagal untuk memasukinya. Pintu masuk dan keluar hanya satu. Saya bersama Sdra Fauzi jemaah umrah dari Sungai Buloh berusaha untuk masuk. Beliau memegang tangan saya. Mungkin kerana pengalaman beliau sebagai pegawai polis dapatlah kami masuk dengan mengasak sedikit demi sedikit. Padatnya manusia siapa yang pernah merasai akan tahu.

Akhirnya saya dan sdra Fauzi berjaya sampat di tengah-tengah Hijir Ismail. Namun untuk bersolat tiada ruang. Saya dan sdra Fauzi hanya mengambil peluang berdoa apa yang perlu kemudian keluar. Allah Huakbar. Syukur. 

Isnin, 29 Oktober 2018

Umrah pada 5 hingga 15 November 2018

Assalamualaikum sahabat-sahabatku yang dikasihi. Izinkan saya memohon ampun maaf diatas keterlanjuran berbicara, berbahasa selama ini. Kita sering bergurau dan makan bersama. Halalkan rezeki yang telah menjadi daging dan darahku. Halalkan kata nasihat yang telah diberikan. Jika saya dan keluarga ( Acik Mah & Qila Ra'ai ) ada berhutang dan memberi hutang sila hubungi kami kerana masih ada ruang waktu selagi usia dipanjangkan oleh Allah. Semoga Allah menemukan kita di syurga-Nya. Doakan keselamatan perjalanan musafir saya dan keluarga ke Tanah Suci Madinah dan Mekah untuk bertemu Rasullullah dan menunaikan Umrah pada 5hb hingga 15hb November 2018. Semoga Umrah saya diterima oleh Allah dan mampu menjana kekuatan Islam serta keimanan saya dan semua umat Islam.
Selamat tinggal sahabat!
Tiada tempat lain yang kita rindui selain dua Kota Suci ini.

Selasa, 4 April 2017

Ziarah tempat bersejarah

Ketika berada di Madinah dan Mekah kami sempat dibawa beberapa tempat sejarah yang ada kaitan dengan Rasullullah untuk menyebarkan ajaran Islam.

Tempat-tempat tersebut ialah Perkuburan Baqik yang terletak di sebelah kanan Masjid Nabawi. Bukit Uhud dimana berlakunya Peperangan Uhud bagi menentang tentera khurais yang hendak menyerang Madinah.

Antara tempat lain ialah Masjid Qiblatain, Universiti Madinah, kilang mencetak Quran.




Rabu, 1 Mac 2017

Telah sebulan berlalu, rindunya pada Baitullah

Telah sepuluh bulan berlalu, rindunya pada Baitullah. Itulah yang dapat saya rungkaikan pada hari ini. Esok, 29 Jun 2016 telah sebulan  berada di Kota Madinah. Terasa rindu dengan suasana di Kota Madinah dan Mekah sukar saya gambarkan. Kadang-kadang bila kami ada masa saya dan keluarga menceritakan kembali suasana di sana. Biarpun catatan ini belum tiba pada penghujungnya namun kerana rindu itu membuatkan saya menitipkan cacatan pada tajuk ini lebih awal.

Tanyalah kepada sesiapa yang pernah ke sana samada mengerjakan Haji atau Umrah perkataan rindu ini pasti akan dizahirkan. Malahan jika kita berbual dengan mereka yang sudah sepuluh tahun pernah ke sana pasti perasaan ini akan dikisahkan. Kepada yang mampu pasti mereka akan pergi kembali.

Gambaran makam Rasullullah, Raudah dan kesibukan Masjid Nabawi masih terasa. Keenakkan dan kedinginan air zam-zam masih terasa. Biarpun suasana kesesakkan untuk masuk ke Raudah tapi keinginan masuk ke Taman Syurga tetap masih ada. Mengerjakan solat jenazah pada setiap waktu solat fardu samada di Madinah dan Kota Mekah masih terbayang. Kerana dengan adanya solat jenazah pada setiap lepas solat fardu pasti mengingati mati. Solat ini juga merupakan sedekah paling murah untuk kita lakukan.

Keadaan sesak di Masjidil Haram menjadi ingauan manis untuk dikenang. Fobia pada kesesakan tiada lagi. Malah dengan adanya kesesakan itu ia menjadikan saya seorang lebih bertimbang rasa. Membantu seorang suami menolak kerusi roda isterinya menjadi kenangan manis setelah suaminya mengucapkan "Syukran, syukran" kemudian dengan sambungan bahasa arab yang saya tidak faham.

Layanan orang-orang di Madinah dan Mekah masih dalam ingatan saya. Cuma kita berbeza bangsa dan budaya menyebabkan ada ketikanya terasa seperti kasar tingkah lakunya. Sebenarnya mereka melayan kita seumpama saudara. Lihat sahaja ketika mereka mengambil air zam-zam pasti akan dihulur secawan buat kita. Bab sedekah begitu mudah di sana. Walaupun hanya secawan air zam-zam.


Jumaat, 2 September 2016

Muzium Mekah

Sebelum menunaikan Umrah yang kelima, saya dan rombongan telah dibawa melawat Muzium Mekah yang terletak tidak jauh dari Masjidil Haram. Menarik muzium ini.

Muzium ini menempatkan banyak bahan yang sebelum ini berada di sekitar Kaabah. Misalnya gambar-gambar lama Masjidilharam. Telaga Zam-Zam yang dulunya digunakan secara tradisional. Pengunjung dapat melihat perkembangan Kaabah dari zaman dulu hingga kini.

Bagi saya, muzium ini harus dilawati kerana jika kita berada di kota suci Mekah pada masa ini keadaan amat selesa jika dibanding puluhan tahun dahulu. Ketika zaman keluarga kita sampai di kota Mekah dengan kapal laut waktu itu Mekah tidaklah seperti sekarang.

Saya dan keluarga sempat bergambar di Muzium Kaabah sebagai kenang-kenangan:





Ke Tanah Suci pada 25 Julai hingga 7 September 2019

Ketika anda sedang membaca tulisan ini saya sedang sibuk membuat persiapan untuk berangkat ke Tanah Suci pada 25 Julai 2019 | 6.15 petang...