Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Selasa, 24 Mei 2016

Rancangan yang tertangguh

Saya tidak menulis tarikh yang sebenar. Tapi pada tahun 2012 saya dan isteri telah merancang dan memberi tahu kepada puteri-puteri kami bahawa tahun 2013 sedang rancang untuk menunaikan Umrah. Namun tidak menjadi kenyataan kerana beberapa sebab yang tidak dapat dielakkan.

Maka benarlah kata ustaz-ustaz, jika belum dijemput oleh Ilahi maka kita tidak akan kesampaian hajat ini. Selepas kenduri perkahwinan anak kedua, saya telah mengusulkan agar rancangan ke Tanah Suci di sambung semula kepada isteri. Dia bersetuju. Selang tidak berapa lama anak sulong saya membuat cadangan untuk menunaikan umrah. Kemudian kami pun mendaftar dengan agensi Al-Qud.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan