Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Selasa, 14 Jun 2016

Berada di saf kedua depan Kaabah

Jam 2.30 pagi saya bergerak ke Masjidilharam. Oleh kerana waktu Subuhnya jam 4 pagi maka saya sempat menunaikan tawaf sunat. Orang tidak ramai.

Selesai tawaf ketujuh, saya menghampiri dinding Kaabah. Masih sesak. Saya hampiri untuk kali kedua. Kali ini saya dapat menyentuh Rukun Yamani (penjuru Yamani). Sempat membaca doa ringkas di situ. Saya menghampiri Hajar Aswad. Merempuh dan dirempuh. Saya gagal menyentuhnya. Saya keluar dan cuba masuk ke saf pertama yang telah disusun oleh jemaah. Namun gagal untuk bersolat di saf pertama.

Saya berjaya berdiri di saf kedua depan Kaabah. Walaupun ada usaha untuk menyahkan saya dari saf itu. Saya berdiri dan menunaikan solat sunat tawaf. Syukur saya berjaya walaupun di kepala saya ada kaki-kaki jemaah dan ada yang hampir memijak kepala saya!

Saya terus berada di saf kedua dengan tekad biar sampai selesai solat Subuh. Syukur, sehingga azan Subuh kedua saya berjaya di situ dan hanya Allah saja yang tahu perasaan saya berjaya berada di situ. Bukan mudah untuk berjaya mendirikan solat di saf kedua atau pertama. Ia adalah rezeki Allah buat saya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan