Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Isnin, 13 Jun 2016

Berjemaah di Masjid Nabawi

Subuh di Madinah bermula sekitar jam 3 pagi (8 pagi Malaysia). Sekitar jam 2 pagi saya ahli keluarga telah berjalan kaki ke masjid. Jarak cuma 300 meter dari hotel begitu mudah. Jika lewat bergerak, pastinya kita hanya bersolat di laur masjid. Oleh itu jika mendapat saf di hadapan maka kita perlu hadir sejam lebih awal.

 Rutin menghadiri masjid menjadikan kami satu latihan yang mantap. Jika di surau kat kawasan perumahan, kita boleh bergerak walaupun azan sedang dialunkan. Jika di sini kita akan menjadi makmum yang terlewat.









Kami berada di Madinah selama empat hari mulai 29 Mei-1Jun 2016.Aktiviti banyaknya di masjid untuk mengisi masa solat lima waktu. Selain itu kami dibawa melawat Bukit Uhud, Kilang mencetak Al-Quran.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan