Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Ahad, 12 Jun 2016

Jemputan Allah

Wang bukan segala-galanya jika kita hendak ke Tanah Suci. Kita boleh sediakan sebarapa banyak wang untuk ke sana. Namun setelah mengikuti beberapakali siri kursus Umrah, saya mula sedar jemputan untuk menjadi tetamu Allah itu adalah penyebab kita sampai ke Tanah Suci.

Apabila ustaz mengatakan ada jemaah yang gagal permohonan visa terhalang untuk sampai ke Mekah. Sakit, ada orang yang jatuh sakit menjelang tarikhnya. Banyak lagi halangan jika Allah tidak menjemput kita.

Justeru itu sejak saya mendaftar sebagai jemaah umrah saya telah menasihatkan ahli keluarga melakukan solat-solat sunat taubat, hajat, duha dan tahajjut serta solat istiqarah. Berdoa dan berdoa agar Allah memilih kami ke Tanah Sucinya. Sehinggalah pada 28 Mei 2016 pihak agensi umrah memberitahu visa saya sekeluarga telah diluluskasn baru hati merasa senang.

Ahli dalam jemaah umrah saya mejoriti orang Kelantan

Bersama puteri-puteri saya. Yang dah berkahwin tidak ikut serta.

Bersama anak dan menantu ketika di KLIA

Tiada ulasan:

Catat Ulasan