Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Isnin, 13 Jun 2016

Muka bumi Madinah dan Mekah

Sering kali kita melihat rupa bentuk tanah arab. Penuh dengan padang pasir dan tiada tumbuh-tumbuhan. Ketika saya tiba di Madinah dan Mekah pemandangannya menakjubkan sekali. Sana sini terdapat bukit batu.

Tidak hairanlah jika ke Langkawi ramai orang-orang arab berkunjung di sana. Mereka gemar dengan pulau, hutan dan laut di Langkawi. Malahan jika berlaku hujan, sudah pasti itu satu bonus buat mereka.

Suhu di kota suci Madinah dan Mekah sepanjang saya berada di sana suhu  pernah mencecah 44 darjah celcius.



















Tiada ulasan:

Catat Ulasan