Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Isnin, 13 Jun 2016

Persahabatan di kota suci

Menjalinkan persahabatan di kota suci Madinah dan Mekah bukanlah sukar. Selain keluarga anda (yang ikut serta) terdapat ahli jemaah yang sama-sama agensi umrah sudah menjadi seperti keluarga sepanjang berada di sana. Malahan dari agensi lain juga begitu ramai.

Sapaan pertama "Malaysia?" kalau kita kata ya dia sambung "dari negeri mana?". Jika dari negara lain mereka begitu gembira bila kita memperkenalkan dari Malaysia. Cuma pertemuan itu ada waktunya berakhir di situ tanpa ada ulangan.

Bersama jemaaah Iraq

Orang arab ni paling mernarik ialah bab sedekah. Bayangkan minyak wangi untuk setitik atau sekali sapuan sudah mampu menjadikan satu sedekah. mereka akan bawa sebotol minyak wangi dan memberikan satu sapuan kepada jemaah. Malahan ia menjadi ikutan pada saya. Jika hendak menyapu minyak wangi ke badan, saya pasti akan memberikans edikit kepada jemaaah disebelah.

Mungkin kerana sifat seorang Jurufoto atau kerana pertama kami menunaikan umrah maka saya banyak mengenali beberapa orang jemaah dari Indonesia, Qatar, Pakistan, Mekah. Oleh kerana diluar ibadah umrah saya sering bertemu mereka ini ketika menunggu masuk waktu solat fardu. Inilah hikmah dan rahmat dari pertemuan di kota suci.

Dari kiri: En Din pensyarah Institut Perguruan Kota Bahru,
Ustaz Wan Noh (mutawif)

Jemaah Umrah dari agensi Al Qud.

Saya dan keluarga

Bersama jemaah Pakistan


Abang Rahim dari Kelantan


Jemaah Malaysia dari Johor

Jemaah Indonesia

Jemaah dari Qatar, seorang pelumba lari 100 meter lompat pagar


Tiada ulasan:

Catat Ulasan