Isnin, 13 Jun 2016

Persahabatan di kota suci

Menjalinkan persahabatan di kota suci Madinah dan Mekah bukanlah sukar. Selain keluarga anda (yang ikut serta) terdapat ahli jemaah yang sama-sama agensi umrah sudah menjadi seperti keluarga sepanjang berada di sana. Malahan dari agensi lain juga begitu ramai.

Sapaan pertama "Malaysia?" kalau kita kata ya dia sambung "dari negeri mana?". Jika dari negara lain mereka begitu gembira bila kita memperkenalkan dari Malaysia. Cuma pertemuan itu ada waktunya berakhir di situ tanpa ada ulangan.

Bersama jemaaah Iraq

Orang arab ni paling mernarik ialah bab sedekah. Bayangkan minyak wangi untuk setitik atau sekali sapuan sudah mampu menjadikan satu sedekah. mereka akan bawa sebotol minyak wangi dan memberikan satu sapuan kepada jemaah. Malahan ia menjadi ikutan pada saya. Jika hendak menyapu minyak wangi ke badan, saya pasti akan memberikans edikit kepada jemaaah disebelah.

Mungkin kerana sifat seorang Jurufoto atau kerana pertama kami menunaikan umrah maka saya banyak mengenali beberapa orang jemaah dari Indonesia, Qatar, Pakistan, Mekah. Oleh kerana diluar ibadah umrah saya sering bertemu mereka ini ketika menunggu masuk waktu solat fardu. Inilah hikmah dan rahmat dari pertemuan di kota suci.

Dari kiri: En Din pensyarah Institut Perguruan Kota Bahru,
Ustaz Wan Noh (mutawif)

Jemaah Umrah dari agensi Al Qud.

Saya dan keluarga

Bersama jemaah Pakistan


Abang Rahim dari Kelantan


Jemaah Malaysia dari Johor

Jemaah Indonesia

Jemaah dari Qatar, seorang pelumba lari 100 meter lompat pagar


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Membawa Kanak-Kanak Masih Kecil Menunaikan Umrah

Anda merancang membawa anak mengerjakan umrah? Alhamdulillah jika itu niat anda. Peraturannya hampir sama dengan membawa anak ke masjid. ...