Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Isnin, 13 Jun 2016

Ziarah Makam Rasulullah

Ketika tiba di Madinah kami telah melewati waktu Isya maka kami dibawa oleh Ustaz Wan Noh untuk menunaikan solat Jamak Isyak dan Maqrib di Masjid Al Nabawi. Selepas solat kami dibawa melihat Makam Rasulullah. Oleh kerana ketika itu ada proses pembersihan maka Raudah (Taman Syurga ) ditutup.

Masjid Al Nabawi ditutup selepas Isya. Kami dapat bersolat di kawasan masjid yang terletak berhampiran Makam Rasulullah. Ketika ini hanya Allah sahaja yang tahu perasaan saya. Biar pun malam di Madinah sudah menghampiri waktu pagi, tetapi jemaah tetap ramai seperti siang. Saya bersyukur hajat yang terpendam sekian lama untuk memasuki Masjid Al Nabawi dan menziarah makam Rasulullah telah tercapai.


Jemaah sedang menunggu untuk masuk ke Raudah

Disebelah kanan ada Makam  Rasullah



Tiada ulasan:

Catat Ulasan