Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Rabu, 1 Mac 2017

Telah sebulan berlalu, rindunya pada Baitullah

Telah sepuluh bulan berlalu, rindunya pada Baitullah. Itulah yang dapat saya rungkaikan pada hari ini. Esok, 29 Jun 2016 telah sebulan  berada di Kota Madinah. Terasa rindu dengan suasana di Kota Madinah dan Mekah sukar saya gambarkan. Kadang-kadang bila kami ada masa saya dan keluarga menceritakan kembali suasana di sana. Biarpun catatan ini belum tiba pada penghujungnya namun kerana rindu itu membuatkan saya menitipkan cacatan pada tajuk ini lebih awal.

Tanyalah kepada sesiapa yang pernah ke sana samada mengerjakan Haji atau Umrah perkataan rindu ini pasti akan dizahirkan. Malahan jika kita berbual dengan mereka yang sudah sepuluh tahun pernah ke sana pasti perasaan ini akan dikisahkan. Kepada yang mampu pasti mereka akan pergi kembali.

Gambaran makam Rasullullah, Raudah dan kesibukan Masjid Nabawi masih terasa. Keenakkan dan kedinginan air zam-zam masih terasa. Biarpun suasana kesesakkan untuk masuk ke Raudah tapi keinginan masuk ke Taman Syurga tetap masih ada. Mengerjakan solat jenazah pada setiap waktu solat fardu samada di Madinah dan Kota Mekah masih terbayang. Kerana dengan adanya solat jenazah pada setiap lepas solat fardu pasti mengingati mati. Solat ini juga merupakan sedekah paling murah untuk kita lakukan.

Keadaan sesak di Masjidil Haram menjadi ingauan manis untuk dikenang. Fobia pada kesesakan tiada lagi. Malah dengan adanya kesesakan itu ia menjadikan saya seorang lebih bertimbang rasa. Membantu seorang suami menolak kerusi roda isterinya menjadi kenangan manis setelah suaminya mengucapkan "Syukran, syukran" kemudian dengan sambungan bahasa arab yang saya tidak faham.

Layanan orang-orang di Madinah dan Mekah masih dalam ingatan saya. Cuma kita berbeza bangsa dan budaya menyebabkan ada ketikanya terasa seperti kasar tingkah lakunya. Sebenarnya mereka melayan kita seumpama saudara. Lihat sahaja ketika mereka mengambil air zam-zam pasti akan dihulur secawan buat kita. Bab sedekah begitu mudah di sana. Walaupun hanya secawan air zam-zam.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan