Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Jumaat, 2 September 2016

Muzium Mekah

Sebelum menunaikan Umrah yang kelima, saya dan rombongan telah dibawa melawat Muzium Mekah yang terletak tidak jauh dari Masjidil Haram. Menarik muzium ini.

Muzium ini menempatkan banyak bahan yang sebelum ini berada di sekitar Kaabah. Misalnya gambar-gambar lama Masjidilharam. Telaga Zam-Zam yang dulunya digunakan secara tradisional. Pengunjung dapat melihat perkembangan Kaabah dari zaman dulu hingga kini.

Bagi saya, muzium ini harus dilawati kerana jika kita berada di kota suci Mekah pada masa ini keadaan amat selesa jika dibanding puluhan tahun dahulu. Ketika zaman keluarga kita sampai di kota Mekah dengan kapal laut waktu itu Mekah tidaklah seperti sekarang.

Saya dan keluarga sempat bergambar di Muzium Kaabah sebagai kenang-kenangan:





Tiada ulasan:

Catat Ulasan