Catatan perjalanan di Tanah Suci Mekah

UMRAH: MENCARI REDHA ILAHI-Sebuah catatan mengenai pengalaman saya dan isteri serta dua orang puteri ke Madinah dan Tanah Suci Mekah. Segala catatan di sini hanya sebagai kenangan saya dan semoga menjadi semangat dan motivasi kalian yang membacanya untuk ke sana samada menunaikan Haji atau Umrah.

Jika anda mempunyai saudara mara/handai taulan yang pernah sudah pasti pernah mendengar dari mulut mereka pengalaman yang hampir sama. Justeru saya catatkan untuk perkongsian bersama.

Segala yang baik itu dari Allah, manakala yang kurang menarik itu atas kesilapan saya.


Siri ini belum tamat. Penulis akan menambah kandungannya dari semasa ke semasa.

Penulis: Raai Osman
Penyunting: Nur Atiqah Abd Raai

Khamis, 1 September 2016

Safa Marwah.

Bukit Shafa dan Marwah adalah dua buah bukit yang terletak dekat dengan Ka'bah (Baitullah). Bukit Shafa dan Marwah ini memiliki sejarah yang sangat penting dalam dunia Islam, khususnya dalam pelaksanaan ibadah haji dan umrah. Bukit Shafa dan Marwah yang berjarak sekitar 450 meter itu, menjadi salah satu dari rukun haji dan umrah, yakni melaksanakan Sa'i. (rujukan: Sila klik ).

Selama ini saya ingat Bukit Shafa dan Marwah ini jauh dari Masjidilharam. Tetapi ketika pergi kursus umrah, ustaz telah menunjukkan gambar yang mana menjelaskan bahawa tempat Sa'i ini taklah jauh mana. 

Oleh kerana saya telah terpisah dengan kumpulan umrah dari agensi saya maka saya berusaha sendiri mencari di mana Safa dan Marwah. Dalam hati saya berdoa agar ibadat menjadi mudah. Orang yang berada di kawasan Kaabah jujur. Mereka sedia membantu walaupun tidak bahasa Melayu dan Inggeris. Seorang lelaki berbangsa Pakistan menunjukkan Safa dan Marwah. Selepas meneguk air zam-zam saya membawa diri ke tempat sa'i.





Bagi saya jika melakukan umrah, sa'i merupakan tempat yang kita akan menerima dugaan. Mana tidaknya dengan usia 58 tahun, berjalan sejauh 450 meter pergi balik untuk tujuh kali bukan satu perkara yang mudah. Sekitar 3150 meter hampir 4 kilometer kita kena berjalan. Calang-calang orang pasti kecundang. Tetapi Allah Maha Penyayang. Saya dapat menyelesaikan Sa'i dengan selamat untuk umrah yang pertama ini. Sekitar jam 2.30 pagi telah tamat melakukan Sa'i yang membolehkan saya melakukan tahalul. Sekitar jam 3 pagi saya kembali di depan Kaabah untuk menunaikan solat Subuh.

Kepada jemaah yang tidak mampu tiada masalah kerana kemudahan bersa'i dengan kerusi roda telah tersedia. Bawalah wang untuk tujuan ini. Atau menyewa kerusi roda dengan ditolak oleh waris kita.

Tempat Sa'i ada tiga tingkat. Saya tidak sempat naik ketingkat tiga. Saya hanya menggunakan tingkat bawah dan dua sahaja.

Pengalaman dan ikhtibar yang boleh diambil ketika melakukan ialah peristiwa sayangnya seorang ibu kepada anak Siti Hajar dan Ismail. Sebelum ke Tanah Suci saya ada berpesan kepada isteri bahawa sila hayati pengorbanan itu. Bayangkan Siti Hajar yang mencari air untuk Ismail alam cuaca panas. Sedangkan kita menunaikan rukun umrah dalam bangunan yang berbumbung lagi sejuk.

Tidak dapat hendak dibayangkan pengorbanan ini. Pada masa yang sama Ismail sedang menangis kehausan ditengah panas. Kini sesiapa yang melakukan Sa'i pasti akan melalui detik-detik yang saya maksudkan itu. Berjalan dan berlari-lari anak seperti Siti Hajar. Lari ke Marwah ternampak air, sedangkan itu hanya Fatahmurgana. Lari ke Safa akan nampak air. Sedangkan itu juga Fatahmurgana. Akhirnya tumit Ismail yang sedang menghentak tanah memancutkan air yang kini terkenal dengan air zam-zam dan memberi faedah kepada jutaan umat Islam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan